Kisah Ojek Online Yang Baik Hati Ditengah Kejamnya Jakarta

Ibu kota selalu identik dengan tempat kejam dengan segala permasalahan yang begitu kompleks. Namun, Jakarta ternyata masih menyisakan orang-orang berhati mulia, salah satunya driver Grab ini. Dikutip dari status line diopratiko, Bapak yang tidak disebutkan namanya ini membantu diopratiko untuk mencari bengkel montor dengan mendorongnya dari belakang.

Berikut status diopratiko (27 April 2017):

Kebaikan hari ini yang saya dapatkan di ibukota Jakarta , yang katanya 'kejam'

sore tadi saya pulang dari kampus di bilangan kuningan , jaksel ketika melewati daerah palmerah senayan tiba tiba motor saya mati total,gabisa di starter maupun pakai kaki kemudian saya dorong lah motor saya , kira kira baru 50 meter an tiba tiba ada seorang driver grab bike menghampiri saya dan nanya " motornya kenapa mogok mas?" lalu saya menjawab " gatau nih mas tiba tiba mati" lalu dengan spontan ia ngomong " yaudah naik aja mas saya bantu dorong dari belakang ".

saya kaget tiba tiba dia langsung ngomong gitu lalu saya bilang " gausah pak terimakasih saya dorong aja motornya " lalu ia pun tetap ngomong " gapapa mas saya kasian liat mas dorong,bengkel juga kan jauh mas dari sini" yaudah karena emang dia ngomong gitu saya pikir terima aja toh karena emang bengkel daerah senayan itu ngga ada sama sekali .

lalu ia dorong sepanjang jalan Senayan , ketemu bengkel pertama lalu saya coba tanya ke bengkel nya dan orang bengkel pun langsung menaikan harga nya setinggi langit" ini ongkos bongkar nya aja 200 mas"  lalu saya pun pindah ke bengkel tidak resmi selanjutnya masih dibantu dorong oleh pak driver Grab , lalu masuk ke bengkel kedua dan pak driver Grab masih setia nungguin saya di pinggir jalan saya tanya "berapa ini pak kalo benerin motor mati?" lalu orang bengkel kedua pun ngomong "kira kira bisa 600-700 mas kalo mati gabisa di apa apain" pas saya denger jumlah nominal nya saya langsung kaget dan bilang ke driver grab nya "semua bengkel nya mahal mahal pak saya dorong aja sampe bengkel resmi di depan arteri situ" yang saya ga sangka keluar dari mulutnya adalah beliau ngomong ini " yaudah naik lagi mas ke motornya saya bantu dorong lagi sampe ke bengkel resmi nya,lagi pula kalo service di bengkel ga resmi gitu ngeri mas mending yang resmi aja" 

saya pun ga nyangka beliau akan ngomong kaya gitu lalu saya pun bilang ke beliau"makasih banyak pak gausah repot repot saya gaenak ke bapak bantuin saya dorong dari senayan , bapak kan harus nya narik " ia pun kembali jawab "gapapa mas saya bantu mas dulu kebetulan saya juga mau ke lebak bulus " dalem hati saya bergumam"buset masih ada orang baik kaya gini di jakarta . kemudian saya sampe lah di bengkel resmi di daerah arteri , 

saya bawa masuk motor saya di dalem bengkel lalu pak driver Grab ini masih membantu saya dalam memberi saran untuk apa saja yang harus di service agar motor saya bisa hidup sementara dulu,selagi motor saya di service saya iseng lah nawarin bapak ini minum,"pak mau minum apa?" beliau menjawab "gausah mas terimakasih" lalu saya berinisiatif untuk beli dua minuman dan langsung kasih satu untuk bapak ini , kemudian saya ngobrol dengan bapak ini dan beliau tinggal di daerah PARUNG , BOGOR dan saya tanya nama bapak ini bernama pak Wahyu . 

selang beberapa lama kemudian si bapak driver pamit untuk kembali narik ke daerah lebak bulus dan saya pun berinisiatif kasih uang terimakasih ke beliau,ia pun langsung menolak dan ngomong"gausah mas terimakasih" dengan sedikit paksaan dari saya karena saya merasa gaenak banget dengan driver ini akhirnya saya paksa untuk terima uang itu . well hari ini saya ngerasain yang namanya kebaikan dari seorang yang ga saya kenal sama sekali dan ikhlas bantuin saya walaupun beliau seharusnya bisa narik penumpang , walaupun hanya seorang driver tapi bapak itu punya hati yang sangat mulia , dan saya merasakan kebaikan di ibukota jakarta yang di kenal kejam .

mungkin kalo saya ga di bantu oleh bapak driver ini mungkin saya harus menuntun motor dari senayan hingga pondok indah.

Driver ojek online yang baik hati di Jakarta
Nb : foto saya ambil diam diam ketika beliau sedang kecapean setelah bantu dorong motor saya.terimakasih pak!

2 Responses to "Kisah Ojek Online Yang Baik Hati Ditengah Kejamnya Jakarta"

  1. inspiratif sekali kisah ojek online yang rela membantu itu, good semoga dikasih kelancaran rejeki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga makin banyak tukang ojek online yang berhati mulia tidak hanya kejar setoran

      Delete

Jadilah pembaca cerdas dengan memberikan komentar relevan dengan artikel. Terima kasih !