Pesona Pantai Kedung Tumpang Tulungagung Yang Wajib Dikunjungi

Liburan terbaik adalah liburan terlaksana bukan hanya sekedar wacana.

Kalimat itu berulang kali saya dengungkan di grup WhatsApp beranggotakan teman lama yang dipisahkan oleh kampus. Pasalnya, sudah hampir empat hari libur semester dilalui, tapi agenda jalan-jalan belum juga terpenuhi. Saya trauma liburan semester ini akan bernasib sama dengan liburan semester sebelumnya: hanya wacana sampai jatah libur habis. Miris!

Tiap hari ratusan chat membanjiri obrolan grup yang saya namai dengan "dolan". Ya, kami berdebat tak berkesudahan hanya untuk menentukan tempat mana yang akan dikunjungi di Tulungagung, kota kelahiran kami. Saking banyaknya destinasi membuat kami sulit untuk mencapai mufakat. Pada akhirnya kami memilih untuk berkumpul dulu, sedangkan untuk tujuan wisata akan dibicarakan face to face.

"Bagaimana jika Kedung Tumpang?" usul Yosi, teman kami yang berkuliah di Malang.

Kedung Tumpang adalah sebuah pantai yang akses menuju lokasinya melalui penggunungan dengan tingkat kecuraman tinggi. Sangat berbahaya jika hujan tiba-tiba turun. Sudah tentu jalanan akan licin belum lagi menghadapi jalanan berkelok nan menanjak ditambah harus berbagi jalan dengan truk-truk besar.

Baca juga: 4 Kafe di Malang Ini Membuktikan Ada Kota Kembang Lain di Timur Jawa

Mendengar usulnya, seketika saya memandangi langit. Terlihat cukup cerah dengan warna langit kebiruan merata. Semoga prediksi cuacaku tidak meleset. Pun saya juga penasaran dengan pantai itu yang katanya mirip Angel's Billabong di Bali.

Baca juga: Kenali Keindahan Alam Bali dengan Ubud Bike Tour

Dengan mantap kami akhirnya berangkat untuk menuju Kedung Tumpang menggunakan motor. Ini menjadi kali pertama bagi saya berwisata ke pantai Tulungagung, tanah kelahiranku. Kalau dihitung-hitung, sebenarnya saya justru lebih sering menjelajahi Bali, sebut saja Pantai Kuta dan Pantai Lovina. Selain karena agenda studi tour di sekolah dulu, saya juga pernah mendapatkan hadiah liburan ke Bali berkat menang lomba blog.

Sepanjang perjalanan, kanan kiri kami hanyalah pepohonan rindang dan jurang. Diakui, medan penggunungan memang bukan kesukaanku. Selain takut ketinggian, saya selalu takut jika motor yang saya tumpangi tak kuat untuk menanjak. Dari pusat kota Tulungagung perjalanan di tempuh selama kurang lebih 1 jam untuk sampai di Kedung Tumpang, tepatnya di desa Pucanglaban, Kecamatan Pucanglaban, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur. Sesampainya dilokasi, beberapa warung terlihat sepi karena bukan saat akhir pekan. Justru itu menguntungkan karena saingan mencari spot instagramable menjadi berkurang.

Dari tempat parkir, kami berjalan turun untuk lebih dekat masuk ke Kedung Tumpang. Jalan yang dilalui boleh dibilang sangat menantang. Tanah basah warisan hujan kemarin agaknya menjadi kendala utama. Apalagi tidak semua jalur dilengkapi dengan tali tambang, sehingga kerap kali kami berpegang pada tumbuhan sekitar. Bebatuan licin juga harus diwaspadai jika tidak ingin masuk ke jurang. Saya yang jarang olahraga lari atau mendaki merasakan berat disetiap langkah.

Baca juga: Tips Liburan Murah ala Traveler di Pulau Komodo



Perjalanan melelahkan dengan nafas terengah-engah akhirnya berbuah manis ketika birunya laut di depan mata. Deburan ombak menyambut dan merayu kami untuk lebih turun ke batu karang. Ya, inilah Pantai Kedung Tumpang. Jika kalian berekspektasi menemukan pasir, maka janganlah kecewa. Di sini tak ada pasir putih yang bisa buat menulis nama dan kekasihmu ala kids zaman now. Kedung Tumpang menyajikan cekungan atau lubang-lubang pada batu karang hasil proses alami yang cantik. Jika ombak tak sedang tinggi, maka warga sekitar membolehkan untuk mandi. Namun, karena kebetulan ombaknya cukup tinggi maka kami hanya mengambil spot-spot instagramable di atas batu karang dengan background laut.


Pantang kembali sebelum berselfie. Dari tebing ini saya pun kembali membayangkan kalau ini adalah Bali. Tak kusangka tanah kelahiran memiliki objek wisata yang begitu indah yang selama ini belum kujamah. Di samping kami bersyukur karena cuaca begitu cerah, namun imbasnya keringat terus mengucur deras dan kemeja terasa basah. Kami pun duduk di sebuah kursi sambil minum. Kaki yang sudah pegal membuatku tak mau turun ke batu karang kali. Apalagi untuk naik ke tempat parkir lagi butuh tenaga yang ekstra. Akhirnya, saya hanya memandangi hasil jepretan Action Cam dan sesekali memfoto teman yang masih semangat berburu foto.

4 Responses to "Pesona Pantai Kedung Tumpang Tulungagung Yang Wajib Dikunjungi"

  1. Wah jadi pengen ke pantai ini.. seru banget kayaknya

    ReplyDelete
  2. Ok bgt nih spotnya
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. wow itu ang dilihat ri atas, indahnya

    ReplyDelete

Jadilah pembaca cerdas dengan memberikan komentar relevan dengan artikel.
Klik centang "Notify me" untuk mendapatkan notifikasi balasan.
Terima kasih !

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel